Wednesday, September 9, 2009

memperkenalkan en asben......


(hehehehe...inilah en asben..nampak x die senyum-pic ni mase konve aine kat ukm.mase ni kebosanan tgggu graduan kuar)

Tuesday, September 8, 2009

waaa kene saman!!!!!

hari ni yang paling tensen..dahla bgun pagi td mase nak masak sahur aku rasa cam nak marah je...x tau la pasal ape...pastu disebabkan ke bad moodan aku..kuikui..en asben pun dgn baik hati nak hantar g keje...yahuuu malas nak drive...pastu kul 12.15 aku kuar nak g amik roadtax kete aku yg akan ditamatkan perkhidmatanya pada 24/9/2009...baik aku settle sume sebelum aku bercuti selama 2 bulan ni...aku g masuk bank nak amik roadtax kebetulan en asben ni park depan kdai nasi kandar...skali pas aku settle everything..leh plak ader 3 org pompuan tgh queue nak pilih lauk...mase tu dlm kul 12.45...aiyakk...x kan dah bli lauk buka kak oii....kalau x pose pon cover2 la kan
Biler sampai umah dgr la suara upin dan ipin ( mssg tone aku)...'kaklong kene saman..RM 300-kate emak' uik biler plak ni...
'uik kene saman katne-kate kaklong'...
'bawak laju-18/6/2009-kate emak'....
aku trus rr call mak smbil pk 18/6 tu aku g mane
baru aku igt mase tu aku nak balik kg..mase tu bro nak bertunang..aku janji nak amik mak cho kat Bidor.Pas tol Ipoh je mak call kate mak Cho dh smpai Bidor..aku tukar ngan en asben utk bwk kete dan aku pon memecut sekuat hati..satu jam dh smpi Bidor...dan akhirnya akibat keformulaan one aku bawak..kan dh dapat hasilnye..speed trap...kakakakka...( moral : contohilah en asben membawa kerete..penuh berhemah dan sopan santun)

Thursday, September 3, 2009

Terima Kasih Mak....



Kawanku bercerita tentang.....
Tangan Yang Indah
Kepada sesiapa yang masih ada ibu...


Ketika ibu saya berkunjung, ibu mengajak saya untuk shopping bersamanya kerana dia menginginkan sepasang kurung yg baru. Saya sebenarnya tidak suka pergi membeli belah bersama dengan orang lain, dan saya bukanlah orang yang sabar, tetapi walaupun demikian kami pergi juga ke pusatmembeli belah tersebut. Kami mengunjungi setiap butik yang menyediakan pakaian wanita, dan ibu saya mencuba sehelai demi sehelai pakaian dan mengembalikan semuanya. Seiring hari yang berlalu, saya mulai penat dan kelihatan jelas riak2 kecewa di wajah ibu.

Akhirnya pada butik terakhir yang kami kunjungi, ibu saya mencuba satu baju kurung yang cantik . Dan kerana ketidaksabaran saya, maka untuk kali
ini saya ikut masuk dan berdiri bersama ibu saya dalam fitting room, saya melihat bagaimana ibu mencuba pakaian tersebut, dan dengan susah mencuba untuk mengenakannya. Ternyata tangan-tangannya sudah mulai dilumpuhkan oleh penyakit radang sendi dan sebab itu dia tidak dapat melakukannya,seketika ketidaksabaran saya digantikan oleh suatu rasa kasihan yang dalam kepadanya. Saya berbalik pergi dan cuba menyembunyikan air mata yang keluar tanpa saya sedari. Setelah saya mendapatkan ketenangan lagi, saya kembali masuk ke fitting room untuk membantu ibu mengenakan pakaiannya.

Pakaian ini begitu indah, dan ibu membe linya. Shopping kami telah berakhir, tetapi kejadian tersebut terukir dan tidak dapat dilupakan dari ingatan ..

Sepanjang sisa hari itu, fikiran saya tetap saja kembali pada saat berada di dalam fitting room tersebut dan terbayang tangan ibu saya yang sedang berusaha mengenakan pakaiannya. Kedua tangan yang penuh dengan kasih, yang pernah menyuapi, memandikan saya, memakaikan baju, membelai dan memeluk saya, dan terlebih dari semuanya, berdoa untuk saya, sekarang tangan itu telah menyentuh hati saya dengan cara yang paling berbekas dalam hatisaya. Kemudian pada malam harinya saya pergi ke kamar ibu saya mengambil tangannya, lantas menciumnya ... dan yang membuatnya terkejut, saya memberitahunya bahwa bagi saya kedua tangan tersebut adalah tangan yang paling indah di dunia ini. Saya sangat bersyukur bahwa Tuhan telah membuat saya dapat melihat dengan sejelasnya, betapa bernilai dan berrharganya kasih sayang yang penuh pengorbanan dari seorang ibu.

Saya hanya dapat berdoa bahwa suatu hari kelak tangan saya dan hati saya akan memiliki keindahannya tersendiri. Dunia ini memiliki banyak keajaiban, segala ciptaan Tuhan yang begitu agung, tetapi tak satu pun yang dapat menandingi keindahan tangan Ibu...

Tuesday, September 1, 2009

countdown my baby

Gatal tapak tangan kanan....kuikui

nie kire post ku yang kedua la..disebabkan aku semakin x larat nak ke hulu n ke hilir skang ni..so aku banyak la dok kat bilik aku je..so arahan di beri melalui telepon...nasib baik ramai yang memahami yang kesian tgk aku yang nampak mcm x larat ni...walaupun aku slalu nak jd cam iron women yang konon leh wat la konon...pastu dah wat...kesemputan...huhuhu....xpe2 last week aku baru bace dar majalah pa & ma , pahala bagi pompuan yang mengandung ni banyak pahalanye...
oooo sebenarnye aku nak citer pasal gatal tapak tgn kanan ni...org kate bile gatal tapak tgn nak dapat duit...aku pk2 duit ape la yg aku nak dapat ek...rupenye nak dapat duit yang aku claim dahulu kala....dapat la RM 80.00..ok aper...mungkin terkebetulan gatal tapak tgn tu nak dapat duit..so jgn la obses plak..

( countdown ' lagi 23 hari lagi baby mama mnak tgk dunia' )